湖北快三今天推荐

Senin, 10/08/2020 01:11 WIB

Trump Sebut Ledakan "Horor" di Lebanon sebagai Serangan

Trump mengatakan telah bertemu dengan beberapa jenderal AS yang merasa ledakan itu bukan semacam jenis ledakan manufaktur. 

Trump berbicara kepada para tamu di Forum Kepemimpinan NRA-ILA pada Pertemuan dan Pameran Tahunan NRA ke-148 (Foto: Scott Olson / Getty Images / AFP)

Washington, ktyd786.cn - Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump menduga ledakan besar yang terjadi di pelabuhan ibu kota Beirut, Lebanon, adalah sebuah serangan.

湖北快三今天推荐Sebelumnya, para pemimpin Lebanon mengatakan, ledakan itu kemungkinan disebabkan oleh bahan peledak tinggi yang telah disimpan di gudang-gudang di ibukota selama bertahun-tahun.

"AS siap membantu Lebanon," kata Trump pada pertemuan singkat Gedung Putih mengenai ledakan yang menewaskan sedikitnya 78 orang dan melukai ribuan lainnya pada Selasa waktu setempat (4/8).

湖北快三今天推荐Trump mengatakan telah bertemu dengan beberapa jenderal AS yang merasa ledakan itu bukan semacam jenis ledakan manufaktur. Sebaliknya, menurut para jenderal yang tidak disebutkan namanya meyakini ledakan itu adalah serangan.

"Semacam bom atau lainnya," ujar Trump.

Presiden Libanon Michel Aoun mengatakan bahwa 2.750 ton amonium nitrat telah disimpan selama enam tahun di pelabuhan tanpa langkah-langkah keamanan dan mengatakan itu tidak dapat diterima.

Perdana Menteri Hassan Diab mengatakan dalam pidato yang disiarkan televisi kepada negara itu akan ada pertanggungjawaban atas ledakan mematikan di gudang berbahaya.

湖北快三今天推荐Hingga berita ini diturunkan korban tewas akibat ledakan tersebut dilaporkan mencapai lebih dari 78 orang. Selain itu, lebih dari 3.000 orang lainnya terluka. (Reuters)

TAGS : Ledakan Horor Labanon Amerika Serikat Donald Trump




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :